Makan Semut

 

Ketika memeriksa seorang pesakit, Doktor mendapat panggilan telefon daripada seorang suri rumah. Suaranya begitu cemas dan kalut.

Suri rumah: Doktor! Doktor! Anak saya makan semut.!
Doktor : Tak apa, jangan cemas. Semut tidak berbahaya.
Suri rumah: Tapiiiii….saya dah beri dia makan racun serangga agar semut tu mati.
Doktor : Apa?????Cepat bawa dia ke hospital!

 

 

Advertisements

Pak Pandir dan Ikan Keli

Pada suatu hari Pak Pandir membeli beberapa ekor ikan keli di pasar borong di pekan.apabila pulang kerumah dia menyuruh Mak Andih menyiang ikan tersebut. ketika sedang menyiang…

Mak Andih: Oi bapaknya! Macam mana nak siang ikan ni? hidup lagi ni.
Pak Pandir: Apa yang susahnya tu mak andih?
Mak Andih: Nak ketuk kepala ikan sadis la pulak.
Pak Pandir: Tu pun nak dikecohkan. Maknya rendam saja ikan tu dalam air, Kasi lemas ikan tu.sekejap lagi mampos la tu.
Mak Andih: ???

Robot kesan cakap bohong

seorang saintis telah mencipta robot yang boleh mengesan orang yang bercakap bohong
satu hari saintis tersebut membawa balik kerumahnya
tujuannya hanya untuk memastikan seluruh keluarganya tidak berbohong didalam rumah.

ikut story selanjutnya untuk mengetahui kesudahannya 

robot tersebut ditempatkan dirumah tamu sambil menunggu anaknya yang masing belum balik kerumah sehingga pagi barulah anaknya balik kerumah dengan perasaan yang geram si saintis bertanya pada anaknya.
Saintis  : Dari mana tadi tak balik balik dari semalam?
Anak   : Saya ada pelajaran tambahan Ayah!
                PANGG!!! anaknya ditampar oleh robot tersebut.
Saintis  : Kalau nak tahu,ini robot yang baru ayah cipta.robot ini
                akan tampar sesiapa saja yang bercakap bohong.
                ayah nak orang dalam rumah ini semuanya bercakap benar,
                jujur.Hah! kenapa kau pulang lewat?
Anak   : Saya baru habis menonton movie dirumah kawan,Ayah!
Saintis  : Cerita apa?
Anak   : Doremon!
                PANGG! robot itu memberi penampar lagi.
Saintis  : Cakap jujur dengan ayah cerita apa kamu tengok?
Anak   : Maaf ayah saya tengok cerita Blue!

Saintis  : Kurang Ajar berani kamu menipu ayah!mujur ayah cipta
                 robot  tu,kalau tidak mati-mati ayah ditipu oleh kamu.
                 kamu nak jadi apa bila besar nanti hah?masa ayah besar
                 kamu dulu,ayah tak pernah buat kerjah bodoh macam tu!
                 PANGG!! tiba -tiba Saintis itu ditampar oleh robotnya sendiri.
suasana menjadi hening seketika isteri Saintis kemudian masuk keruang tamu dan mencelah
Hah,sama saja anak dengan bapak,kemana tumpahnya kuah kalau bukan ke nasi?Hah! ikut perangai macam mak ni tak pernah tengok benda tak senonoh!
PANGG!!!! robot itu menampar muka bini saintis sebelum sempat habis bercakap..

Pengalaman Di Malam Pertama

Malam Pertama Pasangan muda yang
sama-sama masih perawan akhirnya
menikah.
Masing-masing gugup ketika
menghadapi malam pertama, namun
tidak
ada yang mau mengaku atau bertanya
kepada pasangannya tentang apa yang
harus dilakukan.
Didera kebingungan, si pengantin lelaki
bertanya kepada ayahnya
“Ayah, apa yang harus saya lakukan?”
“Telanjanglah dan naik ke tempat tidur”,
jawab ayahnya.
Kemudian ia melakukan apa yang
disarankan ayahnya.
Si pengantin perempuan terperanjat
setengah mati melihat kelakuan
suaminya, ia kemudian bertanya kepada
ibunya.
“Telanjanglah dan ikutlah suamimu”,
saran ibunya.
Setelah perempuan itu telanjang dan
berbaring beberapa lama, si
pengantin lelaki pergi ke luar bilik dan
bertanya lagi kepada ayahnya,
“Apa lagi yang harus saya lakukan?” lalu
ayahnya menjawab,
“Lihatlah tubuh isterimu. Kemudian
masukkan bahagian tubuhmu yang
paling keras ke tempat isterimu
kencing!”
Beberapa saat kemudian, giliran si
pengantin perempuan bertanya
kepada ibunya.
“Apa yang harus saya lakukan?”
Ibunya balik bertanya, “Apa yang sedang
dilakukan suamimu?”
Setengah mengeluh si pengantin
perempuan berkata,
“Ia sedang membenamkan kepalanya ke
dalam mangkuk tandas!”
HA..HA..HA…

Kisah Si Bibik dan Telefon

Telefon pertama
Penelefon (X) : Helloooo…. Apakah ini
kediaman En Harun Salim Bachik..??
Bibik (Y) : Maaf Salah nombor..ini kediaman
keluarga Tuan Syed Mahmud…

Telefon ke -2
Penelefon (X) : Helloooo……Apakah ini
kediaman En Harun Salim Bachik..??
Bibik (Y) : Maaf, salah dail ni, encik..!! ini
kediaman keluarga Tuan Syed Mahmud.
(jawabnya kesal)

Telefon ke -3
Penelefon (X) : Helloooo….
Bibik (Y) : Eeeh..Lagi2 kamu!!.. Awas ya!!
Walau saya cuma pembantu, tapi saya bisa
laporin kamu ke polisi..!! (marah sangat dah
ni!)
Penelefon (X) : Apakah ini kediaman
keluarga Tuan Syed Mahmud..??
Bibik (Y) : Aduuuh.. maaf2 yaaa…, tadi
soalnya ada beberapa kali salah sambung.
Mau cari siapa tuan.??
Penelefon (X) : Harun Salim Bachik….
Bibik (Y) : ??!!@#@$!! (sambil usap2 dada)

Telefon ke -4
Penelefon (X) : Helloooo…..
Bibik (Y) : Kurang ajaaar..!!! Kamu punya
nyawanya berapa hah!!!
Penelefon (X) : Saya Syed Mahmud…..
Bibik (Y) : Aduh..!!! Maaf tuan! sorry sekali,
tadi ada orang gila telpon! ada perintah apa
tuan.??
Penelefon (X) : Segera panggil En Harun
Salim Bachik..!!
Bibik (Y) : Hah..!…. (pengsan)
Selepas 10 minit kemudian setelah tersedar
dari pengsan,

Telefon ke -5
Penelefon (Z) : Hallooooo….. (suara berbeza
berbanding panggilan2 terdahulu)
Bibik (Y) : (Oh ini suaranya lain…). Mau cari
siapa tuan..??
Penelefon (Z) : Ini kediaman keluarga Tuan
Syed Mahmud??
Bibik (Y) : Iya betul….
Penelefon (Z) : Saya Harun Salim Bachik… ,
tadi ada orang cari saya???
Bibik (Y) : ??@#$%^??… (terkejang!)