Mencari Cinta Halal & Hikmah Istikharah

Mencari Cinta Halal 

CINTA HALAL

Dan tidak ada dosa bagi kamu meminang wanita-wanita itu dengan sindiran atau kamu menyembunyikan (keinginan mengahwini mereka) dalam hatimu. Allah mengetahui bahawa kamu akan menyebut-nyebut mereka, dalam pada itu janganlah kamu mengadakan janji kahwin dengan mereka secara rahsia, kecuali sekadar mengucapkan (kepada mereka) perkataan yang  ma’ruf. Dan janganlah kamu ber’azam (bertetap hati) untuk beraqad nikah, sebelum habis ‘iddahnya. Dan ketahuilah bahawasanya Allah mengetahui apa yang ada dalam hatimu; maka takutlah kepada- Nya, dan ketahuilah bahwa Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun.”  Walaupun ayat ini diturunkan bagi penerangan cara melamar dan mengahwini wanita yang masih dalam iddah (dari penceraian hidup atau mati), namun caranya masih boleh dipraktikkan dalam pencarian cinta halal yang sentiasa diredhai-NYA. Melalui rujukan Tafsir Ibn Kathir, berikut dinyatakan langkah yang perlu diambil perhatian sepanjang perjalanan mendapatkan cinta yg terbaik lagi halal, apabila seseorang lelaki berkenan kepada si dia (perempuan) sebagaimana dinyatakan dalam ayat di atas:
1. Menyatakan perasaan melalui sindiran dengan kata-kata kinayah/berlapik (tersirat) yang baik-baik.
2. Menyembunyikan perasaan di dalam hati dan hanya menyebut-nyebutnya dalam kalangan orang lain, tidak kepadanya secara jelas.
3. Dilarang sekeras-kerasnya membuat janji rahsia dengan melafazkan perkataan yang tidak sepatutnya secara jelas dan boleh membawa kelalaian dan kemabukan cinta, seperti melafazkan (Aku  Cinta Padamu, dan Aku berjanji akan berkahwin denganmu), tetapi  memadailah sekadar kata-kata kinayah/ sindiran yang baik (antara sindiran yang baik adalah seperti; saya tertarik/minat denganmu!) dan yang penting disusuli dengan pengetahuan wali/keluarga.
HIKMAH ISTIKHARAH
Daripada langkah yang disebut jelas oleh Allah sebagai panduan, perlu ditekankan juga, segala-galanya juga perlu disandarkan dengan pergantungan kepada- NYA iaitu dengan ISTIKHARAH. Yang pasti, tiadalah penyesalan, kekecewaan, atau putus asa bagi yang meminta petunjuk keputusan daripada-NYA. “Tidaklah rugi sesiapa yang beristikharah (meminta petunjuk) dan tidak menyesal mereka yang bermesyuarat. ( Al-Awsat, At-Tabrani, 6/365)” Dengan mengikuti cara-cara yang Nabi Muhammad SAW tunjukkan, dan dengan doa lengkap
baginda ajarkan khas untuk umatnya, maka Insya- Allah di sana akan ada petunjuk terbaik. Memadailah kita berusaha dengan strategi dan perancangan, dan selebihnya urusan-NYA yang menentukan terbaik untuk kita, kerana “Ada hal-hal yang harus difikirkan manusia, tetapi ada juga hal-hal yang BUKAN HAK manusia untuk memikirkannya…” Berikut adalah beberapa bentuk jawapan yang bakal kita dapat hasil istikharah berterusan dan hikmahnya.
1. Jika diberi petunjuk positif, maka Alhamdulillah. Dan teruskan istikharah dan sentiasa bersyukur kepada-NYA. Hikmah Istikharah iaitu TIADA RUGI.
 2. Jika negatif jawapannya, maka itulah dia hikmah Istikharah iaitu TIDAK KECEWA.
sumber:Info Dara

One thought on “Mencari Cinta Halal & Hikmah Istikharah

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s