Subhaanallah, air liur kucing itu suci

“Dan sungguh, pada haiwan ternak itu terdapat pelajaran bagi kamu,” (QS. An – Nahl 66).
Anda suka kucing? Jika dipelihara dan dijaga, kucing adalah binatang yang lucu. Namun sebahagian dari kita ada yang was-was jika memelihara kucing. Terutama kerana cara penjagaannya. Tapi kucing berbeza dengan anjing.
Kucing termasuk binatang yang suci. Suci badannya dan suci liurnya.
Sebagaimana disebutkan dalam hadis bahawa ada seorang budak wanita yang membawa makanan untuk Aisyah ra, tapi ketika itu beliau sedang solat.
Kemudian budak ini meletakkan makanannya. Tiba-tiba datang seekor kucing dan memakan makanan itu.
Setelah Aisyah ra selesai, beliau mengambil bekas gigitan kucing. Kemudian Aisyah ra menceritakan bahawa Nabi SAW bersabda, “Kucing itu tidak najis, kerana mereka termasuk binatang yang sering berkeliaran di tengah-tengah kalian.”
Aisyah menambah, “Aku pernah melihat Nabi SAW berwudhu dari sisa air yang diminum kucing,” (HR. Abu Daud 76 dan disahihkan Al-Albani).
Hadis ini menunjukkan bahawa kucing adalah binatang yang suci, dan air liurnya juga suci. Abu Yusuf, Imam Malik, Imam Syafie, dan Imam Ahmad berpendapat bahawa kucing suci badannya dan air liurnya tanpa makruh.
Sementara kencingnya dan kotorannya, majoriti ulama berpendapat statusnya najis.
Diterjemahkan dari sumber islampos

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s